Tuesday, November 27, 2012

Batu Karang Di Perut Bukan Di Lautan



Punya luas lautan  didalam perut juga mahu duduk. Tiada sejarah dalam keluarga aku ada yang kena batu karang. Cipta sejarah di pagi Hari Raya Qurban aku masuk hospital gara-gara sakit perut disebabkan batu karang.

26 Oktober 2012, jam 2 pagi aku dah rasa sakit. Fikirnya kena gastrik sahaja. Capai sekeping roti makan tetapi sakitnya makin menjadi-jadi. Tidak boleh digambarkan macam mana sakitnya. Pagi tu mak lah yang jadi mangsa. Aku kejutkan dia jam 3 pagi bila sakit sudah tidak dapat dibendung lagi.

Lepas sakit perut, aku muntah-muntah pula. Sudah tak tertahan lagi, kakak ipar ku pula yang menjadi mangsa. Mak kejutkan dia jam 5 pagi, hanya kerana dia selalu sakit perut dan menyimpan ubat tahan sakit. Kalau lihat stok ubatnya sudah macam ahli farmasi jek. hehehe..Lepas telan sebijik pil, aku terlelap sambil duduk. Tak sampai 10 minit sakit kembali. Kali ini memang sudah tidak boleh tahan lagi. Akal yang waras pun sudah hilang yang tinggal hanya seperti orang gila yang meraung-raung kesakitan. Sehingga lah aku bangun mandi dan bila buang air kecil, air kencing dah keluar darah. Barulah seluruh isi rumah kelam kabut. Kalau tidak, masih ada yang lena tidur sedang aku menahan sakit.

Hampir jam 8 baru aku dihantar ke hospital. Selepas abang aku bawa pusing-pusing keliling Yong Peng mencari klinik yang buka. Manalah ada klinik yang buka awal pagi di Yong Peng ni, ditambah dengan hari cuti umum. Setelah aku bising, kata hantar saja ke Hospital Pantai sahaja barulah dia sedar macam orang baru bangun tidur. Kereta aku, bunyinya..mmm menderu terasa keras benar bunyinya. Lajunya tak boleh cakaplah.

Syukur, kerana sikap aku sendiri sentiasa fikirkan sesuatu, sentiasa beringat, medical card yang aku ada dari MAA Insurance memudahkan kemasukkan ke wad. Masuk hospital swasta haruslah duit keluar dulu tetapi dengan kad tu sekejap saja aku diuruskan. Dengan hati tenang aku masuk wad. Tiadalah tambah sakit bila fikir nak cari duit nak bayar..hehehe.. Selepas buat ultra sound, buat CT Scan dan Xray..adalah sebiji dua batu yang menyekat saluran ke pundi kencing. kecil sahaja tapi sakitnya, hanya yang pernah rasa sahaja yang tau bagaimana keadaannya.

Doktor kata, tak perlu pembedahan, cuba keluarkan cara normal sahaja. Ya, minum air banyak-banyak. Sejak masuk, dipaksa minum air masak 8 liter air sehari. Selama 3 hari 2 malam percutian di Hospital Pantai tu, 8 botol air dimasukkan dalam badan. Bengkak tangan aku.

Petang Raya tu, semua ahli keluarga aku berkampung di hospital. Bila lihat semua tu, aku teringat kembali masa arwah abah sakit duduk di hospital. Begitulah kami punya rutin, berkampung di hospital. Mereka datang bawa ketupat dan mereka juga lah yang makan. Aku tukang tengok sahaja. Malamnya aku sendirian, walaupun mak nak menjaga. Aku kasihan lihat dia, biarlah dia tidur selesa di rumah.

Tahun ini, keluarga aku buat Qurban lagi. Jadi pagi Sabtu tu  tiada siapa yang datang jenguk aku sebab semua sibuk dirumah uruskan daging qurban.

Tengah hari, sesuatu yang buat aku terharu berlaku. Ya, teman-teman rapat dari RAMFC datang. Ah, mereka semua ini memang suka buat kejutan. Sukar mencari teman sebaik ini. Aku bersyukur kerana punya teman yang begini. Kalian ajar aku apa erti persahabatan. Usia persahabatan kita baru menjengah 5 tahun tapi seolah-olah aku kenal mereka semua sejak kecil lagi. Hilang sakit. Terima kasih sahabat.


Petang, mereka semua ikut mak aku balik ke rumah. Tinggal lagi aku seorang. Mereka enak-enak dirumah makan nasi ambeng. hehehe.. rezeki mereka. Langkah kanan.

Malam, datang saudara ku dari jauh. sepatutnya kami sambut raya bersama-sama. Malangnya sebelum aku masuk hospital, penerbangan dia dibatalkan kerana ada masalah di  lapangan terbang yang memaksa mereka terbang keesokkan harinya. Dia kata itu tandanya, memberitahu berlaku sesuatu. aku kata hanya kebetulan saja. Terima kasih cik Yati dan keluarga. Persahabatan kami bukan dinikmati kami  sahaja tetapi seluruh keluarga merasai hubungan ini. Terima kasih Ya Allah akan rahmatmu ini.

Hari Ahadnya, petang aku keluar dari wad dengan pesanan penaja yang banyak sekali. Terima kasih untuk warga Hospital Pantai. Perkhidmatan yang terbaik setanding dengan harganya.

Syukurlah aku masih ada seorang emak. Biarpun emak aku bukan berpelajaran tinggi, bukan seorang yang bergaya, bukan seorang yang berkerjaya hebat tetapi dia seorang emak yang hebat. Aku kuat kerana dia. Terima kasih emak.



2 comments:

Haslinda Zain said...

gambate senpai..batu karang nya dah keluar ke belum ye??

Anonymous said...

salam.
semoga cepat sembuh ok.

-fakur